Ferrari 12Cilindri: Peralihan Menuju Elektrifikasi

Peraturan emisi yang ketat tidak menyurutkan niat Ferrari memproduksi mesin V12 andalan mereka.
by Fazil Pamungkas
0 comment

Ferrari 12Cilindri. Foto: carmagazine

Memberinya tittle supercar saja mungkin tidak cukup untuk keluaran teranyar dari Ferrari ini. Kenalkan 12Cilindri, Ferrari V12 baru yang mengombinasikan modernitas supercar dan Grand Tourer (GT) ala Ferrari. Nama 12Cilindri secara harfiah berarti ‘12 silinder’. Penekanan yang cukup sederhana dan jelas dari tim Ferrari kala mereka merasa tidak dapat membuat V12 lain tanpa sistem elektrifikasi.

Peraturan emisi yang semakin ketat di Eropa memaksa para produsen mobil, termasuk Ferrari, bergerak menuju elektrifikasi. Namun mereka mencoba mempertahankan V12 sebagai mesin utama 12Cilindri, dan untuk membuatnya layak dibutuhkan empat tahun masa pengembangan (2020-2024) hingga siap digunakan.

Pada 12Cilindri tidak ada sama sekali sistem elektrifikasi, yang berarti ini adalah pengganti langsung untuk 812 Superfast dan berada di bawah SF90 Stradale dalam hal performa. Ferrari 12Cilindri dilengkapi dengan mesin V12 6,5 liter berkode F140HD, menghasilkan tenaga 819bhp pada 9250rpm dan torsi 500lb ft pada 7250rpm, dengan redline pada 9500rpm.

Ferrari 12Cilindri. Foto: carmagazine

Beberapa komponen diambil dari 812 Competizione, sementara batang penghubung menggunakan titanium, yang 40 persen lebih ringan dari batang baja yang digunakan sebelumnya, dan poros engkol tiga persen lebih ringan daripada 812 Superfast. Kombinasi komponen yang digunakan telah menghasilkan mesin yang benar-benar baru. Mobil ini juga menggunakan sistem katup dengan pengikut jari geser yang berasal dari F1, dan dilapisi dengan ‘Diamond-Like-Carbon’ untuk mengurangi gesekan lebih lanjut.

Mesin V12 pada mobil ini dipasangkan dengan transmisi dual-clutch delapan percepatan yang memiliki gigi lima persen lebih pendek dan pengurangan perpindahan 30 persen dibandingkan dengan 812 yang digantikannya. Penggunaan gearbox yang sempurna tidak hanya membuat perpindahan gigi menjadi begitu cepat, tetapi juga menghasilkan suara yang dinamis.

Ferrari 12Cilindri. Foto: carmagazine

Untuk struktur mobil, 12Cilindri memiliki jarak sumbu roda 20mm lebih pendek dari 812. Sasis keseluruhan memiliki lebih sedikit coran (17 banding 22), yang berarti peningkatan kekakuan sekitar 15 persen, dan ini juga pertama kalinya Ferrari menggunakan panel aluminium daur ulang. Distribusi berat ditimbang pada 48,3/51,7 persen depan/belakang.

Karena ini adalah Ferrari, ada banyak sistem digital yang mendukung performa terbaik. Side Slip Control 8.0 adalah versi terbaru dari sistem kontrol traksi mobil ini, ABSevo brake-by-wire diterapkan dan kemudi roda belakang yang pertama kali diluncurkan pada 812 Competizione. Seluruh paket performa memungkinkan sprint 0-100km/jam dalam 2,9 detik, 0-200km/jam dalam waktu kurang dari 7,9 detik dan 12Cilindri mencapai kecepatan lebih dari 211mph.

Ferrari 12Cilindri. Foto: carmagazine

Ferrari 12Cilindri mengambil inspirasi desain dari 365 GTB/4 Daytona, dengan pita hitam mencolok yang membentang lebar. Lampu depan 12Cilindri dangkal dan tajam. Lampu belakang terinspirasi dari 296 GTB. Mobil ini rendah ke tanah dan sangat panjang. Alih-alih sayap tetap tunggal, dua panel aktif yang mengapit jendela belakang dapat naik dan turun tergantung pada kecepatan. Sayap tersebut naik hingga 50 derajat pada kecepatan di atas 60km/jam untuk meningkatkan downforce ke poros belakang, tetapi kemudian turun kembali di atas 300km/jam.

Mengingat mobil ini secara teknis adalah GT, pengerjaan dan tata letak interior memiliki desain yang lebih ramah pengguna daripada sesuatu yang lebih fokus pada performa. Mobil super V12 baru ini akan dihargai mulai dari €395.000 untuk model coupe di Italia, dan 12Cilindri Spider akan mulai dari €435.000 di Italia. Tentu saja, karena semua Ferrari dibuat sesuai pesanan, hampir pasti itu bukan harga yang akan dibayar, kebanyakan orang kemungkinan akan menghabiskan lebih dari €500.000 untuk 12Cilindri mereka. Pengiriman akan dimulai pada akhir 2024 di Eropa.

You may also like