Sagamore Spirit Membuktikan Diri Melalui Produk Terbarunya

Wiski baru ini adalah bukti bahwa penyulingan di Baltimore ini melakukan segalanya dengan cara yang benar.
by Fazil Pamungkas
0 comment

Banyak rumah penyulingan yang memulai dengan membeli wiski alih-alih membuatnya sendiri, dan tidak ada yang salah dengan hal itu –praktik ini sudah ada sejak awal industri wiski Amerika. Masalahnya, setidaknya di mata banyak konsumen, adalah kurangnya transparansi. Bagaimanapun, orang lebih suka mengetahui dari makanan atau minuman mereka sebenarnya berasal. Salah satu tempat penyulingan yang telah transparan tentang sumber wiski sejak awal adalah Sagamore Spirit dari Baltimore. Rilisan terbarunya adalah wiski gandum hitam yang 100 persen disuling sendiri.

Sagamore Spirit didirikan pada 2013 oleh mantan CEO dan pendiri Under Armour, Kevin Plank, bersama dengan beberapa mitra bisnisnya. Penyulingan ini hanya membuat satu produk: wiski gandum hitam (juga beberapa produk yang dibuat satu kali saja seperti amaro yang terbuat dari gandum hitam). Selain menyuling sendiri –dilakukan sejak 2017– Sagamore menjalin kontrak di MGP, tempat penyulingan besar di Indiana yang terkenal karena membuat wiski untuk Bulleit Rye dan Brother’s Bond.

Sagamore Spirit menggunakan campuran wiski gandum hitam tinggi dan rendah untuk produk intinya: gandum hitam yang “nyaris tidak legal” dengan 52 persen biji gandum hitam di dalam adonan, dan 95 persen gandum hitam atau 5 persen gandum malt barley yang paling terkenal dari MGP, dengan masing-masing berumur sekitar empat hingga enam tahun. Small Batch Rye Whiskey yang baru adalah campuran dari mash bill yang berumur sama, tetapi wiski ini 100 persen disuling di Baltimore, dan ini adalah wiski yang bagus.

Namun, ini bukan pertama kalinya Sagamore Spirit memiliki gandum hitam yang diproduksi sendiri. Penyulingan ini telah merilis beberapa gandum hitam dalam kemasan botol di pasar tertentu, tetapi Small Batch Rye yang baru ini adalah yang pertama akan tersedia secara global. Perbedaan utamanya adalah wiski ini berisi campuran dari berbagai umur gandum hitam (empat hingga enam tahun) yang dibotolkan dengan kadar 93 persen, bukan wiski dari satu musim penyulingan yang dibotolkan dengan kadar 100 persen seperti yang diwajibkan oleh Bottled in Bond Act. Meskipun istilah “small batch” tidak memiliki definisi hukum, namun menurut mereknya, rilisan ini dicampur dalam 20 barel, dan disuling tiga kali tanpa pendingin. Yang paling penting, gandum hitam ini sangat lezat.

Campuran dua mash bill oleh Sagamore sangat digemari. Bagi sebagian orang terkadang wiski dengan kadar gandum hitam yang tinggi dapat menjadi terlalu beraroma buah dan pedas, namun di lain waktu hasilnya tidak cukup kuat. Produk ini memiliki keseimbangan yang baik, dengan aroma karamel dan lada hitam yang kaya. Cita raya yang dihasilkan sesuai dengan potensi ini, dengan rasa awal yang paling menonjol seperti aprikot kering, apel merah, blackberry, vanila, kayu manis, pala, dan sedikit mentol di bagian akhir. Pecinta gandum hitam akan menyukai ini.

Tidak semua penyulingan yang memasok wiski akan beralih ke penyulingan sendiri, dan banyak di antaranya tidak akan pernah meninggalkan bisnis mereka untuk SKU tertentu, yang masuk akal demi konsistensi. Menurut perwakilan dari merek ini, Sagamore pada akhirnya akan membuat sendiri semua wiski mereka, meskipun akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum itu terjadi. Namun rilisan produk terbaru, mengikuti ekspresi BIB selama beberapa tahun terakhir, merupakan bukti bahwa Sagamore Spirit adalah yang terbaik, dan telah menjadi pesaing untuk tumbuh sebagai salah satu penyulingan wiski gandum hitam terbaik di Amerika.

Ditulis oleh: Jonah Flicker

Diterjemahkan oleh: Fazil Pamungkas

You may also like

Leave a Comment