Harga Kakao Meroket: Dampaknya pada Cokelat yang Anda Nikmati

Harga sebatang cokelat kesukaan Anda mungkin akan semakin mahal.
by Robb Report
0 comment

Pasar kakao sedang mengalami gejolak yang tidak menentu. Menurut laporan The New York Times pada hari Jumat, harga per ton kakao metrik telah melonjak tajam dalam beberapa bulan terakhir, mencapai puncak US$11.000 pada bulan April. Setelah itu, harga turun 30 persen sebelum kembali naik, dengan harga per ton mencapai US$8.700 pada hari Kamis.

Apa yang menyebabkan fluktuasi harga yang masif ini? Pertama, panen yang buruk telah menyebabkan krisis pasokan. Tahun lalu, Pantai Gading dan Ghana – yang menurut Times menyumbang sekitar dua pertiga kakao dunia – mengalami penyakit tanaman, penuaan pohon, dan curah hujan yang rendah, yang semuanya berkontribusi pada kekurangan kakao. Hal tersebut kemudian menyebabkan kenaikan harga. Padahal secara historis harga kakao berada sekitar US$2.500 per ton metrik, The New York Times menulis, angka itu hampir dua kali lipat menjadi US$4.200 per ton pada bulan Desember – angka yang belum pernah terjadi sejak tahun 1970-an. Dan pasokan tampaknya tidak akan segera pulih: International Cocoa Organization memperkirakan akan ada kekurangan 374.000 ton kakao pada musim ini, menurut data yang dikutip oleh surat kabar tersebut.

Faktor lain yang berperan dalam harga ekstrem ini adalah spekulasi keuangan, di mana pelaku industri bertaruh bahwa biaya kakao akan semakin naik di masa depan. Pada bulan Februari, spekulasi tersebut telah mendorong harga menjadi lebih dari US$6.000 per ton, yang akhirnya berujung pada angka ekstrem di bulan April. Meskipun harga telah turun sedikit sejak saat itu, harga tersebut masih jauh di atas biaya per ton yang biasanya.

Industri cokelat sendiri merasakan dampak dari kenaikan harga, begitu pula konsumen sehari-hari. Beberapa perusahaan cokelat terbesar di dunia telah menaikkan harga tahun ini, dengan Hershey menaikkan harga sebesar 5 persen dan Mondelez menaikkan harga sebesar 6 persen. (Mondelez memiliki merek seperti Toblerone dan Cadbury.) Keduanya menyatakan akan terbuka untuk menaikkan harga lebih lanjut jika biaya kakao tetap tinggi.

Namun, produsen cokelat premium sebagian besar tidak terpengaruh oleh tren saat ini. Mereka sudah cenderung membayar lebih untuk kakao mereka, yang mereka dapatkan dari perkebunan kecil, dan mereka menetapkan harga yang memastikan kualitas produk mereka dan perlakuan yang adil bagi pekerja di industri cokelat.

“Mereka memasarkan cokelat sebagai permen,” kata Dan Maloney, pemilik pembuat cokelat Sol Cacao, kepada The New York Times tentang perusahaan-perusahaan besar. “Kami lebih memasarkannya sebagai kemewahan, sesuatu untuk dinikmati, seperti sebotol anggur.”

Dan seperti halnya sebotol anggur yang semakin mahal, demikian pula dengan cokelat.

You may also like

Leave a Comment